Start Main pantat melancap cina

Main pantat melancap cina

Awek melayu nakal, bohsia, makcik bogel, cikgu lucah best pict.

Persekitaran kulit yang putih melepak di situ menyebabkan kemerahan pada alur berkenaan begitu jelas tertonjol. Bila sampai kat dalam, aku kisar-kisarkan lidah aku di situ. Tapi aku juga amat faham akan keadaannya pada masa tu. Kelikatan air mani aku bagaikan bertasik di dalam pantat Cikgu Alinda.

Aku pun sembamkan muka aku ke bibir pantat Cikgu Alinda. Air mazi yang terpancar dari pantat Cikgu Alinda jangan katalah banyaknya. Memang aku tau Cikgu Alinda amat perlukan sebatang konek di dalam pantatnya. Limpahan cecair yang serba putih itu sedikit demi sedikit meleleh keluar dari lubang pantat Cikgu Alinda.

Aku selalu membayangkan aku tengah nyonyot tetek dia yang besar tu. Cikgu Alinda pula bukan main terperanjat lagi bila melihat aku berkeadaan serba bogel sambil tangan ku rancak menghayun konek ku yang keras. Dia tercegat kaku sambil berdiri melihatkan keadaan aku. Lama kelamaan dia nampak macam sudah mengaku kalah. Lepas tu barulah aku berani suruh dia jilat konek aku. Cikgu Alinda cuba membuka mulutnya sedikit untuk mengatakan sesuatu.

Kami pun berpeluk-pelukan meraikan kejayaan tersebut. Sambil bercium, aku berkali kali mengucapkan terima kasih sambil memuji muji kesedapan pantat Cikgu Alinda.

Masa tu gelodak syahwat aku dah mula naik ke kepala. Bila ku lepaskan mulut aku, lidah Cikgu Alinda yang kemerahan tu terjulur-julur melewati bibirnya sendiri. Dada aku berdetup kencang melihatkan kegebuan tubuh Cikgu Alinda yang putih melepak. Punyalah puas hati aku bila Cikgu Alinda cetuskan respon yang macam tu. Cikgu dah tak tahan lagi ni….” Masa tu dia dah tidak lagi kenal akan soal harga diri dan erti kesetiaan pada suami. please darling,” Cikgu Alinda berteriak rayu dengan penuh manja. Tindakan Cikgu Alinda telah merencatkan kemaraan konek aku. Malahan Cikgu Alinda sendiri macam dah faham faham yang aku nak buat cara doggie. Sebelum aku cocok pantat dia, aku jilat dulu lendir lendir yang ada kat pantat tu. Itulah yang menambahkan rasa ngilu kat kepala takuk aku tu. Punyalah banyak dan punyalah pekat setiap pancutan tersebut.

Aku pun pantas meniarap di atas badan Cikgu Alinda. Amat geram ku lihatkan keadaan lidahnya yang sebegitu lembut dan bersih. Aku angkat kedua dua belah lutut Cikgu Alinda dan biarkan ianya sedikit mengangkang. Aku pun naik syok dan tambah cenderong nak pergiatkan usaha aku. Kemudian aku jilat kat situ dengan jilatan yang amat rakus. Begitulah bersilih ganti ku pekenakan biji kelentit Cikgu Alinda. Unsur unsur kehormatan sudah diketepikan sama sekali. Aku pun ketuk-ketukkan konek aku kat pantat dia dua tiga kali. ” Dengan sekali henjut saja, separuh konek aku sudah pun terjolok masuk ke dalam lubang pantat Cikgu Alinda. Itu pasal hanya separuh saja yang berjaya aku jolok masuk. Lepas tu lubang jubur dia pun aku jilat sekali kasi bersih. Namun kali ini mudah aje dapat aku sarangkan seluruh konek kat dalam pantat Cikgu Alinda. Entah berapa kali ianya berlaku, aku pun dah terlupa nak kira.

Aku tumpukan sepenuh perhatian pada celah kangkangnya. “Urghh rghhhhhhhh…..” macam bunyi nak terberakkan tahi keras Cikgu Alinda mengerang. Aku gosok-gosokkan lidah aku pada lubang pantat dia. Oleh kerana terlampau geram, rupa-rupanya aku tergigit kat biji kelentit dia. Setiap kali aku gigit, Cikgu Alinda mengelupur dan mengerang macam kena kejutan letrik. Malahan dia pula yang berusaha menghasut aku untuk melakukan perbuatan yang amat dikeji oleh masyarakat. Rayuan sebegitu telah buatkan konek aku terhangguk-hangguk untuk menerima lamarannya. Batang aku yang keras seperti batu itu ku gesel-geselkan pada biji kelentit Cikgu Alinda. Kemudian aku letakkan ia betul-betul kat pintu masuk lubang pantat Cikgu Alinda. “Kejap lagi, menduakan suamilah jawabnya kamu ni Cikgu Alinda! “Ketat betul pantat Cikgu Alinda, walaupun dah anak tiga! Tak lama kemudian, aku pun masukkan konek aku kat pantat dia melalui jalan belakang. Tau tau saja aku dah tersepuk dengan keletihan yang amat sangat. Aku terus terduduk pada posisi mengadap bontot Cikgu Alinda yang masih bersujud menonggeng.